5.12.08

“Makanlah apa yang ada”


BAGI seorang wanita yang sudah lanjut usia, kerja-kerja seharian di rumah seperti membasuh serta menjemur kain, menyapu lantai dan memasak bukan lagi satu perkara yang mudah untuk dilakukan.

Sendi yang semakin longgar serta kudrat yang sedikit mengehadkan pergerakan dan tidak memungkinkan sebarang perlakuan yang memerlukan kekuatan tenaga.

Apatah lagi jika usia sudah melebihi 100 tahun, kerana jika mengikut hukum alam terutama pada zaman ini, mereka yang mencecah usia sedemikian kebanyakannya bergantung harap kepada ahli keluarga untuk melakukan perkara asas dalam hidup seperti menyuapkan makan dan menyalinkan pakaian.

Namun, keadaan berbeza bagi Wook Kundur, 106, kerana walaupun usia sudah lebih sedekad, beliau masih cergas jika dibandingkan dengan usia.

Dari segi fizikal, Wook memang jelas ketuaannya, dengan tubuh sedikit bongkok, kulit berkedut seribu dan rambut memutih, namun deria penglihatan, pendengaran dan pertuturan masih berfungsi dengan baik.

Gagah

Wanita itu juga masih gagah berjalan tanpa memerlukan bantuan tongkat malah duduk bangkit mengerjakan solat lima waktu masih tidak mendatangkan masalah kepadanya.

‘‘Saya memasak, membasuh dan buat kerja rumah yang lain. Layan suami juga saya buat,” katanya yang bersuamikan Mohd. Nor Musa, 37, yang muda 69 tahun daripadanya sejak tiga tahun lepas.

Wook ketika ditemui mengakui tidak mempunyai pantang-larang terutama dari segi pemakanan untuk menjaga kesihatannya.

Dalam hal ini, Wook berkata, kesempitan hidup tidak memungkinkannya menikmati makanan-makanan sedap dan moden yang sudah tentu mempunyai kandungan garam dan lemak yang tinggi.

Sebaliknya seperti penduduk kampung lain dietnya cukup dengan nasi dan lauk yang ringkas.

‘‘Makanlah apa yang ada,” ujarnya.

Namun, di sebalik semua itu, Wook tetap berhati-hati dalam soal pemakanan. Minuman manis serta makanan pedas dijauhi kerana boleh memudaratkan tekak dan badan.

Minuman berais juga sama-sekali tidak disentuh kerana ia akan membuatkan tubuhnya berasa panas, sebaliknya air suam dan milo panas menjadi pilihannya untuk tenaga.

Jarang memakan lauk yang dimasak gulai dan bersantan, Wook lebih gemar memilih makanan bergoreng seperti ikan dan ayam goreng sebagai sajiannya termasuk jika menjamu selera di warung.

Dalam hal ini, Mohd. Nor turut mengakui menjaga Wook amat mudah kerana warga emas itu jarang dihinggap penyakit.

Jika ada pun hanya sakit perut sekali-sekala dan ia beransur hilang selepas diurut.

Malah, menurut Mohd. Nor, tidak pernah sekali pun Wook menjejak kaki ke klinik atau hospital sepanjang tempoh tiga tahun perkahwinan mereka kerana dihinggapi penyakit.

‘‘Wook masih sihat, tak biasa sakit. Kadang-kadang tu ada juga sakit perut, tapi lepas urut sikit-sikit, okey, tak susah jaga,” ujarnya.

0 comments: